December 13, 2011

I believe in training




Ok, sila jangan tertipu dengan tajuk yang ditulis dalam bahasa omputih kerana isinya semua dalam bahasa ibunda. Jangan risau.

Ramai orang sangka Messi itu dilahirkan dengan bakat bola sepak semulajadi, Taufik Hidayat lahir-lahir dah boleh buat backhand smash, ataupun Nadal tiba-tiba saja pandai buat bola loop yang cantik, namun di sebalik kehebatan dan persembahan mereka di gelanggang atau padang selama beberapa jam, kita tak sedar beratus-ratus jam dihabiskan untuk latihan. Memahirkan teknik sedia ada, menajamkan pukulan atau sepakan dan mempelajari teknik yang baru. Betul, mereka memanglah ada bakat tapi nak ditekankan betapa pentingnya latihan untuk nurture bakat sedia ada.

Semua benda di dunia ni semuanya boleh dikuasai, tiada satu pun yang mustahil. Jika seorang itu kata dia memang dilahirkan untuk tidak mahir dalam apa-apa bermakna dia telah menipu diri sendiri. Dalam diri manusia itu sudah ada bakat, yang perlu di buat adalah turun padang dan berlatih. Sampai bila-bila pun takkan pandai bermain bola jika bola itu tidak pernah di sepak walau sekali.

Dalam hidup kita pun sama saja, dalam kita berlumba menjadi Muslim terbaik, latihan menjadi satu kewajipan. Jika ibadat kita kurang, kita latih supaya makin meningkat. Jika maksiat banyak kita latih dengan puasa. Kalau tak pandai bercakap kita berlatih bercakap. Kalau rasa ketika berlatih sendirian tu tak syok ataupun cepat letih, kita ajak kawan-kawan. Komfem makin syok jadinya latihan kita malah makin berkesan.

Bukan mudah untuk menjadi as-siddiq seperti Abu Bakar dan bukan senang menjadi seperti saifullah Khalid.

December 6, 2011

Sindrom Ana Khairun Minhu


Anggota badan kita ini hanyalah pinjaman dan setiap satunya akan diberikan power untuk berkata-kata suatu hari kelak, dan tidak berhenti setakat itu, mereka inilah yang akan menjadi saksi pula kepada kita. Fuhh. Cuak kan??

Anggota apakah yang paling payah untuk dijaga?? Sila pikir dulu 5 saat sebelum baca pereggan seterusnya.

Adakah mata?? Payah-payah, meliar tak tentu hala. Adakah telinga?? Payah juga, terdengar orang mengumpat tapi tak berpindah tempat juga, biasa la, orang panggil dosa manis. Adakah kemaluan?? Kompem payah, kalau senang takkanlah setiap 17 minit 17 saat keluar seorang bayi tak bersalah yang digelar anak luar nikah.

Tapi kan, yang paling susah semestinya yang mengawal semua yang diatas. Ok. Sekarang boleh check betul atau tidak jawapan yang anda pilih 30 saat yang lalu. Ya anda betul, semuanya terletak pada hati. Jika baik maka baiklah seluruh anggota, jika buruk maka buruklah seluruh anggota( mafhum hadis).

Ada satu sindrom hati yang sangat bahaya yang ingin aku tegaskan kat sini. Mungkin medical student boleh komfemkan betul ke tidak. Sindrom ini adalah sindrom "ana khairun minhu"atau bahasa orang putihnya "holier than thou" dan juga bahasa melayunya "aku lagi bagus dari ekau". Fuhh,penat google translate.

Ini satu penyakit yang sering melanda manusia, bilamana kita berasa orang lain itu tidak sama level dengan kita. Bila kita rasa amal ibadah kita lebih banyak dari orang lain, bila kita rasa kita ini berjuang di jalan Allah dan mereka tidak, bila kita rasa kita lebih banyak menyumbang dari mereka, bila kita rasa kita menderma lebih dari mereka. Sedar atau tidak, merasa lebih itu adalah bisikan syaitan. Kerana hati itu senang ditiup-tiup, maka senang juga ia berubah.

Mungkin mereka yang sedikit amal itu lebih khusyuk dari kita, mungkin juga perjuangan kita sia-sia kerana niat kita dunia semata-mata, mungkin juga sumbangan kita yang banyak tidak berguna kerana ikhlasnya tiada. Nah, semat dalam hati, bukan kita yang menentukan siapa lebih baik atau siapa kurang baik tapi yang paling penting adalah menuju kepada perfection(muhsin). Kalau nak sangat tahu siapa lebih baik, tunggulah siapa dahulu yang dipanggil untuk dihisab dan siapa dulu yang masuk syurga atau siapa dulu masuk ke neraka.

By the way, sindrom ini asalnya dari syaitan(7:12) maka kita sama-sama doakan sesama kita moga hati kita dijauhkan dari sindrom ini.


November 24, 2011

Aku Sayang Kamu



Entah macam mana tiba-tiba saja terpikir nak sambung episod cinta ni. Post terakhir yang berkisar pasal cinta ditulis lebih kurang dua tahun lepas. Mungkin ada inspirasi yang tidak perlu dinyatakan disini. Dangerous.

Aku Sayang Kamu, Saranghaeyo, I love u atau aishiteru(dicuri dari lagu tiga kata) adalah perkataan wajib bagi orang bercinta. Namun sedarkah kita bahawa ungkapan itu semuanya palsu?? Why? Kenapa ya??

Ok. Kita sayang mak ayah kita kan, kadang-kadang kita sayang pada cikgu kita, kawan baik kita, orang yang bila kita lama tak jumpa rasa rindu. Cuba evaluate apa beza sayang tu dengan perasaan sayang pada orang yang kita minat. Pasti berbeza kan. Apabila kita sayang kepada ibu bapa,cikgu atau kawan baik, perasaan sayang itu adalah natural tidak dipengaruhi "anasir-anasir" lain(sila paham sendiri). Dan tiada benda lain yang diinginkan dari mereka melainkan kasih sayang.

Sedar atau tidak sedar perasaan sayang kita kepada orang yang kita minat secara automatiknya akan dibayangi nafsu. Dalam kita mengucapkan aku sayang kamu, ada sesuatu yang kita mahukan. Kita mahukan sesuatu lebih dari kasih sayang. Tidak kiralah, dia tu kekasih ke, tunang ke, lusa dah nak kahwin ke,crush masa sekolah rendah ke, itulah yang berlaku. Tipulah kalau seseorang itu sayangkan seorang kekasih sama seperti dia sayangkan ibunya. Nampak tak bezanya???

Cukuplah setakat ini.Harap-harap kita semua berhati-hati dalam menjaga hati dan ucapan kita(terutama yang menulis). Perkara yang dah lepas kita jadikan peringatan supaya kita tidak mengulangnya lagi. Btw, aku sayang para pemikir yang tak pernah lekang dari berpikir(Ini takde nak apa-apa ye). hoho

November 6, 2011

Mengekalkan Momentum

Malam ini sudah masuk malam ke sepuluh Zulhijjah bermakna sudah berlalu 2 bulan 10 hari kita meninggalkan bulan Ramadhan. Setahun lepas, dalam post "Kelajuan lebih penting dari pecutan" yang ditulis pada 10 syawal 1431, telah dikupas bagaimana betapa pentingnya kita memalarkan halaju daripada memecut. Kali ini ingin sekali agar kita sama-sama menilai kembali sejauh mana momentum Ramadhan kita yang masih berbaki. Mungkin ada yang menurun sedikit momentumnya dan mungkin juga yang hancur luluh terus momentum mereka.

Manusia ini memang sifatnya gopoh dan tidak sabar. Harus diingatkan, peningkatan harus dilakukan secara berperingkat tetapi ingin ditekankan bahawa peningkatan itu adalah amat perlu. Sebab mengapa momentum merudum terus selepas tamatnya musim bulan ibadat adalah kerana kita meletakkan 'benchmark' yang terlalu tinggi untuk diri sendiri. Disebabkan matlamat yang terlalu tinggi itu menyebabkan kita berasa tertekan dan tidak tenang. Sedangkan segala sesuatu itu harus dilakukan dengan perasaan(yakni dengan hadir hati) bukan semata-mata mengejar kuantiti.

Jadikanlah bulan Ramadan itu sebagai bulan untuk menaikkan benchmark untuk diri sendiri dari segi ibadat fardhi. Ianya bulan naik pangkat. Buat masa ini, mulakan dengan apa yang kita rasa kita mampu, yang penting konsisten dalam melakukannya. Sampai suatu masa kita pasti merasa apa yang kita buat itu masih lagi boleh ditambah maka itulah masa yang sesuai untuk menaikkan benchmark kita. Yang paling penting jangan gopoh, cool, dan teruskan peningkatan.

November 1, 2011

Anak Muda Dan Barisan Hadapan


Anak muda kerapkali menjadi muka depan akhbar tidak kiralah di akhbar dalam negara mahupun luar negara kerana anak muda telah menjadi satu kuasa besar dalam menentukan kejayaan suatu gerakan. Di Tunisia, Mesir dan baru-baru ini di Libya jelas menampakkan semangat anak muda dalam memastikan masa depan negara mereka terjamin. Jika di Timur tengah, revolusi berlaku pada tahun 2011, sedar atau tidak kebangkitan anak muda di Asia Tenggara telah 13 tahun berlalu semasa Presiden Suharto dihumban dari kerusi presidensi pada May 1998.

Anak muda negara ini juga tidak terkecuali dari mendapat tempias semangat dan kesungguhan anak muda seluruh dunia. Ramai anak muda mula menjadi aktivis menuntut kebebasan bersuara, meluahkan pendirian mereka dan menunjukkan peranan dalam negara. Apa sahaja isu, lekas-lekas di keluarkan kenyataan media, menunjukkan kepekaan dalam hal-hal yang berlaku dalam negara. Sangatlah teruja hati ini untuk sama-sama di barisan hadapan anak muda suatu hari nanti.

Amatlah digalakkan untuk kita berebut berada di barisan hadapan mempertahankan hak kita lebih-lebih lagi sebagai anak muda Malaysia yang banyak disekat dan di"gari" sana sini. Namun, yang peliknya, bilangan anak muda di barisan hadapan masjid masih lagi boleh dibilang dengan jari. Boleh di cam sekali pandang rambut-rambut hitam dalam lautan rambut putih. Di mana perginya semangat yang dilaung-laung di demonstrasi. Apa gunanya menuntut hak yang disekat dari kerajaan jika hak diri sendiri tidaklah ditunaikan. Anak muda patut mula sedar bahawa kekuatan fizikal dan mental itu hanya sebahagian kecil yang akan menyumbang kepada kejayaan apa yang diperjuangkan, yang paling penting adalah kekuatan ruh. Salahuddin al-Ayyubi dan Muhammad Al-Fateh bukan sekadar di barisan hadapan di dalam peperangan malah menjadi ketua dalam barisan solat. Mungkin inilah yang perlu kita tanamkan dalam diri setiap anak muda. Aktivitas itu mesti namun perhubungan dan pergantungan dengan Yang Maha Kuasa amatlah diperlukan.

September 1, 2011

Ramadhan 1432 Selected Tweets


These are a few tweets that i've posted during Ramadhan month. Hope that it will be a reminder for the 11 upcoming months ahead of us.Yet, there are a lot more interesting verses to be discovered.Read the Holy Quran together with the translation and you will feel it yourself. Lets build the new unique quranic generation together.

Ramadan is a start of a new phase of improving ourselves to be a better person than past years. Lets pray we will meet Ramadan again next year.As-Sharh 94:7
O God, forbid from me a partner like the wife of Lot and Noah, and grant me a partner like the Pharoah's queen. At-Tahrim 66:10-11
Do we realize that being able to laugh and cry is a blessing from Allah?? But seldomly we weep because of our sins. An-Najm 53:43
If you plan to start doing something good or stop from doing something bad. Do it now!! You will not get an extra time.Al A'raf 7:34
No doubt we are superior than animal but its not impossible for us to be worse than them. Al-A'raf 7:179
Hell has it own designated fuel made from HUMAN and stones. Lets protect ourselves and our family from it. At-Tahrim 66:6
We think that the existence of day and night is the law of nature, never feel amazed by it. Indeed it is a great sign. Al-Furqan 25:62
Have we pray for our parent today?? An honest smile and laughter may cherish their day. Al-Isra' 17:24
Do you know why we feel very pleasant and blessed to hear birds chirping every morning??They are indeed saying their prayer.An-Nur 24:41
If we strive hard solely for the sake of getting the benefit in this short life, we will have no portion in the hereafter. Asyura 42:20
Don't be among those who need to experience the hereafter first to believe because it will be too late by then. As-Sajdah 32:12
Don't forget your daily istighfar, The Almighty has promised to convert one's evil deeds to good deeds for those who repented. Al-Furqan 25:70
Our eyes,ears and skin will testify against us in the day of judgement and we will debate with the skin which speaks-Fussilat 41:20-21
Think before you do or say something even on twitter and facebook because everything will be written on the book of deeds-al kahfi 18:49
Let say Alhamdulillah for still having good eyes enable us to see this status, complete fingers to scroll the mouse, sane mind that can differ between good and evil. ALHAMDULILLAH - (Surah Ibrahim,14:7)
If we are not an ideal muslim, don't expect an ideal muslimah to be our partner- An-Nur 24:3
Lust/desire need to be control and not controlled by. An-Naziat 79:40-41 
If somebody give you a gold bar,then he want to buy it from you with a tonne of gold bar.Would you sell it??The best trade.Taubah 9:111 
The first person flying on the sky were not the Wright's brothers,it was Prophet Solomon (Surah Saba' 34:12)

August 21, 2011

Mengembalikan Ruh Ramadan



Berduyun-duyun umat manusia berkumpul di depan peti gambar bergerak, menanti pengumuman jam 8 malam. Sejak zaman berzaman, semua yakin dan pasti, pakcik yang sama akan keluar duduk di atas kerusi yang sama malah kaler kusyen pun tidak diubah sejak dahulu kala untuk membuat satu pengisytiharan dinanti sekalian lama.
Saya, pemegang mohor besar raja-raja mengisytiharkan, tarikh puasa jatuh pada hari esok.
Maka melompat-lompatlah anak kecil menantikan duit upah puasa untuk dibeli pula bunga api pelbagai rupa. Melompat-lompat juga peniaga-peniaga, bulan penuh lubuk emas telah tiba. Warga ibu mula resah, kaler apekah kusyen tahun ini, biskut apakah tahun ini, berapa ratus lemang hendak dibakar tahun ini. Kaum bapa sibuk mengira-ngira, dipecahkan terus tabung buluh, di selongkar juga tilam dan bantal. Hotel-hotel pula sibuk mengumpulkan menu juadah berbuka puasa, berlumba-lumba siapa yang paling banyak menu dialah juara. Artis juga tidak terlepas dari tempias Ramadan, shooting raya sana sini, apakan daya, hendak ditayangkan pada hari raya pertama, puasa tidak sampai sekerat sudah bersalam-salaman di depan kamera.

Ok. Masuk part serius, sebenarnya dah penat pikir ayat pelik-pelik.hoho

Yang dikisahkan dalam perenggan memeningkan diatas itu adalah situasi sebenar masyarakat kita. Jika anda katakan benda ini tidak berlaku di tempat anda, saya beranggapan anda berada di Zimbabwe.

Bagi umat Malaysia, bila disebut sahaja Ramadan apa yang keluar di dalam kepala kita adalah berpuasa disiang hari, berbazar ramadan di petang hari, berterawih separuh penuh di malam hari, bermakan-makan "collek"(rojak) di tengah malam hari sambil dialuni bunyi "merdu"(bising dan bingit) mercun bola dan seangkatannya. Itu adalah normal kerana itulah yang kita lalui setiap tahun. Ramadan tak ubah seperti satu bulan yang tiada lebihnya kerana hendak atau tidak dalam setahun pasti adanya bulan Ramadan.

Satu perkara yang kita tersalah anggap selama ini adalah bulan Ramadan itu adalah bulan puasa. Bila tiba sahaja Ramadan, tidak kira kecil besar tua muda akan mula berpuasa. Pemahaman inilah yang menyebabkan wujudnya manusia yang berpuasa tapi tidak menjaga solatnya, manusia yang berpuasa tapi tidak dapat menjaga auratnya dengan sempurna, manusia yang puasanya hanya mendapat lapar dan dahaga, manusia yang berpuasa perutnya namun anggota lainnya aktif benda tidak sepatutnya. Ini semua adalah akibatnya puasa itu dilakukan kerana faktor persekitaran dan bukannya faktor dalaman(IMAN).

Bulan Ramadan ini menjadi satu bulan penuh keberkatan(yang kita katakan mubarak) adalah kerana turunnya Al-Quran. Turunnya petunjuk yang mengeluarkan manusia dari kegelapan kepada cahaya terang benderang. Al-quran yang mengajar manusia erti iman. Jika disoroti sirah, puasa diwajibkan 15 tahun selepas wahyu pertama diturunkah(tahun 2 Hijrah). Satu perkara yang tidak pernah kita selidiki. Sebelum turunnya arahan diwajibkan berpuasa, bulan Ramadan sememangnya merupakan satu bulan penuh barakah malahan surah Al-Qadr yang bercerita mengenai malam lailatul qadar juga diterima ketika di Mekah.

Tahukah kita, perang pertama dalam sejarah Islam juga pada tahun 2 Hijrah pada bulan yang penuh barakah yang juga tahun pertama diwajibkan berpuasa. Jelas dapat dilihat bagaimana berkesannya puasa para sahabat yang membolehkan 313 askar bersenjatakan pelepah tamar melawan 1000 askar lengkap berbaju besi. Ini semua adalah hasil 15 tahun keimanan ditanam melalui Al-Quran yang meresap jauh ke dalam sanubari para pejuang.

Sedarkan kita, Salahuddin Al-Ayyubi dapat membebaskan kota Palestin pada bulan Ramadan 584 H?? Tahukah juga kita, tentera tanpa kalah Israel dikalahkan buat kali pertama oleh tentera Mesir yang terdiri dari para ikhwanul muslimin pada tahun 1973 Masihi pada bulan penuh barakah ini?? Mungkin anak muda sekarang tertanya-tanya, kenapakah mereka ini memilih untuk berperang di bulan puasa sedangkan perut kosong, badan lemah, mata mengantuk. Walhal kita(anak muda) tidak jelas bahawa yang membawa kepada kemenangan itu adalah keimanan(keyakinan) dan dengan berpuasa, nafsu dapat dikekang, doa termakbul, pikiran kosong dari perkara-perkara yang sia-sia. Itulah kekuatan sebenar. Itulah yang dikatakan ruh ramadan.

Ingin saya mengajak sahabat handai rakan rapat yang tua yang muda meneliti dan memahami Al-Quran bagi mendapatkan kembali ruh ramadan yang telah sekian lama kita terlepas pandang. Moga ramadan tahun ini yang tinggal beberapa hari lagi dimanfaatkan sepenuhnya dan ingatlah manusia tanpa ruh adalah manusia yang mati maka pastikan kita berpuasa dengan RUH RAMADAN.

August 19, 2011

Anak Muda dan Al-Quran



Anak muda seringkali dikaitkan dengan masalah-masalah yang timbul dalam masyarakat malah ianya adalah satu kenyataan yang tidak dapat disangkal. Pelbagai cara sudah dilakukan untuk mengatasi masalah ini samada penubuhan pusat pemulihan, sekolah remaja mengandung luar nikah, kursus motivasi dan sebagainya namun hasilnya tidaklah signifikan. Dari pandangan penulis, semua masalah ini tidak akan dapat diselesaikan selagi masalah iman tidak disetelkan.

Jika kita merintis kembali masa kecil dahulu, berkat usaha ibu ayah kita yang menghantar kita ke kelas qiraati membolehkan kita menguasai bacaan al-quran sejak dari usia kecil lagi. Namun begitu, jika diteliti dan diingat kembali, kita jarang sekali didedahkan untuk meneliti maksud dan makna al-quran yang dibaca. Malah jika dilihat kepada generasi-generasi lama, amatlah sedikit yang membaca al-quran dengan terjemahan kecuali jika adanya kelas tafsir yang khas. Perkara ini terus menjadi satu budaya dalam masyarakat kita. Yang dipentingkan adalah betulnya bacaan dengan makhraj dan tajwid yang mantap namun perihal makna al-quran kurang diambil berat.

Kita selalu ucapkan al-quran itu adalah panduan hidup yang perlu sentiasa dibaca. Namun adakah satu manual itu berguna jika hanya dibaca tanpa difahami tak ubah seperti burung kakak tua yang berkata-kata tanpa isi. Namun begitu, tidaklah dinafikan adanya ganjaran bagi mereka yang membaca al-quran tapi matlamat sebenar al-quran itu diturunkan tidak akan tercapai.

Kita semua harus sedar bahawa isi utama al-quran adalah keimanan. Bagaimanakah kita mahu mendapatkan keimanan yang mantap tanpa ditadabbur dan dihayati setiap baris ayat dalam manual kehidupan itu?? Mungkin kita juga perlu tanya pada diri sendiri, selama kita hidup ini mungkin hampir atau lebih 20 tahun, berapa kalikah kita khatam al-quran bersama-sama dengan maksudnya sekali??

Zaman dahulu wujudnya generasi al-quran yang unik kerana setiap aspek kehidupannya berpaksi kepada apa yang di sebutkan di dalam al-quran. Tidak mustahil untuk kita menjadi seperti mereka dengan syarat kita mengambil inisiatif untuk memahami isi kandungan al-quran. Dengan kemodenan teknologi zaman ini, saya yakin dan pasti dalam setiap telefon bimbit anak muda akan wujudnya aplikasi al-quran beserta terjemahan dan banyak juga terjemahan yang dijual di kedai yang mudah dibawa di dalam beg di mana sahaja kita pergi. Jadikanlah al-quran itu teman kita nescaya dia akan menemani kita di kubur kelak.

Kita amat bersyukur dengan kerja keras orang tua kita mendidik kita dengan didikan agama yang baik dan amatlah penting untuk kita menambah baik apa yang kurang dan teruskan untuk generasi masa depan. Suka juga untuk dianjurkan kepada anak muda untuk mengambil satu inisiatif mencuba sedaya upaya membaca al-quran beserta terjemahan dan mengelakkan membaca al-quran yang tanpa terjemahan(kecuali yang fasih berbahasa arab). Seperti mana yang saya cuba jelaskan tadi, kita bukan sekadar inginkan pahala tapi kita ingin merasakan indah dan manisnya iman yang dirasai para sahabat apabila turunnya al-quran kepada mereka.

Saya yakin, jika anak muda mula mentadabbur al-quran dan memahami isi kandungannya, masalah-masalah yang disebut-sebut berkait dengan anak muda remaja akan dapat diatasi dengan lebih baik dan insyaAllah akan berkurangan dengan drastik.

Doakan kita termasuk dalam golongan yang tsabat(teguh) dalam ketaatan kepadaNYa

August 17, 2011

Anak Muda dan Iktikaf



Menghampiri 10 hari terakhir Ramadan, rasanya satu masa yang sesuai untuk menulis mengenai amalan yang kurang mendapat sambutan jika dibandingkan dengan amalan solat terawih apatah lagi amalan ber'bazar' ramadan. Ibadat iktikaf di bulan ramadan cukup ditekankan oleh Nabi Muhammad s.a.w. dan diriwayatkan baginda tidak pernah terlepas untuk beriktikaf setiap tahun sehingga baginda wafat. Namun begitu, banyak antara kita tidak memandang amalan ini dengan serius. Ianya satu peluang yang sepatutnya direbut kerana bulan Ramadan hanya sekali dalam setahun dan ketika momentum kita untuk beribadah berada di puncak inilah sepatutnya digunakan untuk memaksimakan amalan kita.

9 Sebab Anak Muda Perlu Iktikaf
  1. Antara amalan yang jelas dianjurkan oleh Nabi s.a.w. berbanding solat terawih berjemaah yang hanya dilakukan selama 2 malam sahaja bersama para sahabat*.
  2. Di dalamnya malam seribu bulan(83 tahun) yang menjanjikan satu bonus terbesar dalam bulan mulia ini.
  3. Anak muda masih lagi bujang, maka inilah saat yang berharga untuk beriktikaf kerana apabila sudah berkahwin, halangannya makin bertambah. Trust me!!(walaupun tiada pengalaman..hee)
  4. Kita tidak tahu bilakah saat kematian, amatlah rugi jika mati muda dengan amalan yang sedikit. Amatlah untung jika dipertemukan dengan malam lailatul qadar yang menyamai 83 tahun, moga-moga dapat menampung amalan kita.
  5. Sebenarnya iktikaf ini tidaklah lama, tidak lebih dari 7 jam. Baliklah dahulu selepas terawih untuk menyetelkan benda tak setel kemudian terus ke masjid beriktikaf dan pulanglah untuk sahur.
  6. Ini adalah antara latihan untuk menjadi ruhban fillail. Ucapan sahaja tidak mencukupi jika tidak disertakan dengan amalan.
  7. Katil yang empuk itu hanya perlu ditinggalkan selama 10 hari dengan harapan digantikan dengan katil yang jauh lebih baik di syurga.
  8. Kebanyakan anak muda tidaklah mempunyai aktiviti berat di musim cuti ini.. Peluang inilah harus direbut kerana kita punyai masa rehat yang banyak pada waktu pagi. Masuk sahaja alam pekerjaan maka makin payahlah untuk kita beriktikaf.
  9. Masa muda itu tidak kekal, jangan dibazirkan usia muda kita. Inilah cara untuk memanfaatkan kekuatan, semangat dan keazaman anak muda ke saluran yang betul.
Rasanya sebab-sebab diatas relevan untuk semua anak muda. Mari sama-sama kita beriltizam agar dapat melakukan amalan yang memerlukan sedikit pengorbanan namun menjanjikan satu ganjaran yang cukup besar ini.

*Nabi melakukan solat terawih secara sendirian namun di masa kita ini amatlah digalakkan untuk berjemaah kerana beramai-ramai itu memberikan kita kekuatan.

p/s: Mengikut mazhab hanafi, wanita boleh melakukan iktikaf di tempat ibadat khas dirumahnya(jika ada)

August 7, 2011

GEN T


Alhamdulillah, hari ini masuk hari ketujuh kita semua menjalani ibadat puasa. Mungkin akibat kita tidak diberi pendedahan apakah tujuan sebenar puasa, maka rata-rata berpuasa disebabkan faktor sekeliling. Semasa kecil contohnya, anak kecil diajar berpuasa dengan umpan duit namun disebalik itu tidak diterangkan akan ganjaran sebenar. Sebaiknya diselitkan juga sedikit bagaimana besarnya ganjaran berpuasa yang jauh lebih bernilai dari duit RM2 upah berpuasa. Semasa kita dewasa pula, amalan puasa menjadi suatu kewajipan dengan sebab kita sudah akil baligh tanpa ditelusuri apakah tujuan sebenar berpuasa itu sendiri.

Apabila diturunkan ayat(2:183) yang mewajibkan kita berpuasa, disebutkan secara jelas tujuan puasa itu sendiri. Tujuannya satu, meng'transformasi'kan orang beriman menjadi orang bertakwa. Apabila ramai dari kita yang tidak jelas akan misi yang perlu dicapai dengan ibadat berpuasa, maka ibadat itu akan menjadi sekadar adat. Bulan Ramadhan akan menjadi sekadar pesta di bazar ramadan, musim untuk memperlahankan produktiviti dan aktiviti. Sepatutnya bulan yang mulia dengan ibadat yang mulia ini akan dapat menghasilkan satu produk yang lebih baik dari sebelumnya.

Sepatutnya menjadi satu target kita semua(orang beriman) agar dapat memperoleh sifat,perasaan dan perlakuan takwa kepada Allah dengan berjalannya kem intensif selama sebulan ini. Moga kita dapat menjadi GEN T(Generasi Takwa)

July 14, 2011

Kita Anak Muda



Mengikut firasat aku,kebanyakan pemikir-pemikir di "Pikiranku" ini daripada golongan anak muda remaja. Mungkin kerana tulisan aku ini tidak kena cara dan gayanya untuk golongan 'lama' atau mungkin juga kerana promosi blog ini tidak hebat. Ok.Cukup disitu pengenalan.

Anak Muda
Dewasa ini, anak muda sering dikaitkan dengan kebangkitan. Rasanya tak perlu disebut mengenai kata-kata tersohor Bung Karno tentang kekuatan anak muda yang dengan jumlah yang sedikit dapat mengubah dunia keseluruhannya. Benar, kadangkala anak muda itu tindakannya agresif dan tergesa-gesa namun tetap ada hasil yang baik daripada tindakan itu.

Lihat sahaja di seluruh pelusuk dunia, bagaimana anak muda bangun mempertahankan hak mereka, bangkit atas dasar kefahaman dan bukan kefanatikan.

Semangat
Semangat yang tinggi merupakan satu aset yang hanya wujud dalam jiwa pemuda. Bukanlah hendak mengatakan golongan senior tidak mempunyai semangat yang tinggi namun faktor usia sedikit sebanyak mempengaruhi aspek ini.

Namun begitu, semangat yang tinggi ini harus disalurkan kepada saluran yang betul. Ada anak muda yang bersemangat tinggi berkesudahan di jalan raya merempit, ada pula yang menjadi juara pukul memukul. Semua ini disebabkan mereka tidak menjumpai arah mana hendak disalurkan semangat juang mereka yang tinggi itu.

Walhal, semangat mereka yang berkobar-kobar ini sebenarnya amatlah diperlukan dalam proses memperbetulkan institusi masyarakat di Malaysia. Mengembalikan manusia kepada tujuan asal dijadikan. Mengingatkan manusia akan wujudnya destinasi terakhir. Inilah saluran yang benar, saluran yang digunakan oleh anak muda bersemangat kental , Ali bin Abi Talib semasa menggantikan tempat tidur Nabi. Tanpa adanya anak muda seperti Ali, tidak mungkin hijrah berlaku, maka tidak adalah negara Madinah, maka tidak tersebarlah Islam kepada kita.

Moga kita dapat menanam satu sikap ingin berjuang. Sama-sama menyalurkan tenaga kerana KITA ANAK MUDA yang bakal mengubah dunia.

June 21, 2011

Membina fahamism membenam fanatism



Pertama-tamanya aku ingin meminta maaf kerana merojakkan bahasa melayu pada tajuk post ini. Tujuannya untuk lebih jelas(walhal nak bagi 'catchy') dan senang di fahami nanti.

Apakah beza fahamism dan fanatism?? Sedar atau tidak sedar, seringkali dalam apa jua tindakan kita, fanatism mendahului fahamism.

Kita ambil contoh peminat kelab bola sepak Arsenal, ada "rumour" mengatakan Nasri dan Fabregas akan berpindah pada musim depan. Pada hemat aku, dua watak ini merupakan tonggak utama kelab tersebut. Bagaimanakah penerimaan peminat? Jika seseorang itu peminat yang fanatik, 'kompom'lah dia akan terus menyokong Arsenal, namun jika dia itu peminat yang faham, dia akan mula berfikir, tanpa kehadiran dua pemain tengah a.k.a 'playmaker' kepada pasukan tersebut, pemainan tidak lagi akan menjadi seperti biasa. Mungkin makin menarik, mungkin juga makin hambar jika penggantinya bukan Xavi. Maka peminat yang faham akan mula menimbang semula samada mahu terus menyokong atau berpaling tadah dengan menyokong Chelsea pula.

Itu adalah contoh mudah mahu membezakan fahamism dan fanatism. Dalam dunia bola sepak, dengan kita hanya meminati dari luar kaca tv, tidak akan memberi kesan kepada diri sendiri mahupun masyarakat apatah lagi kelab tersebut(kita bukan pernah beli merchandise yang ori pun). Namun, dalam kita membuat keputusan dalam hidup, membezakan dua -ism ini memberikan satu kelainan dalam kita membuat keputusan.

Fahamism akan membolehkan kita membuat sesuatu kerja dengan tepat dan betul kerana kita jelas akan apa matlamat, tujuan, kesan dan juga akibat, namun fanatism menyebabkan kita melakukan sesuatu itu dengan membuta tuli tanpa memikirkan kesan dan akibat perbuatan kita tersebut.

Seseorang yang fanatik dengan mana-mana pemimpin akan sentiasa mengiyakan segala keputusan atau tindakan yang dilakukan oleh orang yang disanjung mereka. Tiada lagi penilaian atau pertimbangan dilakukan. Yang penting semuanya dipatuhi.

Kepercayaan kepada pemimpin itu sangat penting, namun kefanatikan wajib dan semestinya dielak. Sedangkan sahabat-sahabat Rasulullah tidak fanatik kepada penghulu kepada semua nabi lagi maksum dan mendapat petunjuk Allah dalam segala tindakan baginda. Contohnya dalam perang Badar, apabila Rasulullah memilih untuk berkhemah di telaga paling hampir dengan lembah, seorang sahabat Al-Hubab tidak terus mengikut arahan secara membuta tuli. Beliau bertanya baginda dengan hemah, dan mencadangkan tempat yang lebih baik untuk melawan musuh(kisah selanjutnya boleh dirujuk Raheequl-Makhtum). Itu adalah contoh bagaimana fahamism mengatasi fanatism.

Sama juga dalam perjalanan kita mencari redha Allah, kita tidak disuruh untuk fanatik dengan Islam tapi mendalami Islam dengan kefahaman selari dengan hadith "Sesiapa orang yang dikehendaki Allah mendapat kebaikan, maka akan diberikan ilmu (kefahaman) mengenai agama-Nya".

Marilah kita sama membina fahamism, membenam fanatism.

June 6, 2011

Masa silam itu ukuran bukan rujukan

Teringat zaman dahulu kala belajar mengenai teori pengetahuan ( Theory of Knowledge), manusia itu sememangnya diselubungi segala persepsi. Sebagai contoh, tatkala kita melihat seorang remaja berdiri untuk memberi khutbah di hari Jumaat, terus timbul persepsi. Belajar di manakah budak ini dulu??Layak ke dia bagi khutbah?? Ilmu dah cukup ke?? Semua ini timbul sebelum sempat remaja tersebut menyampaikan khutbah. Disebabkan persepsi tersebut, isi khutbah semantap manapun tidak akan diendahkan.

Berbeza pula jika kita hanya mendengar khutbah tersebut tanpa melihat penyampainya(contohnya yang datang lewat solat jumaat), persepsi kita akan bergantung terus dengan isi khutbah dan bukannya penyampai. Mungkin kita akan merasa kagum dengan ucapan yang disampaikan hingga timbul perasaan ingin berjumpa dengan khatib yang disangkakan seorang alim yang penuh dengan pengalaman.

Contoh tersebut merupakan bagaimana kita membina persepsi dalam diri kita terhadap sesuatu. Tak masuk tajuk lagi ni.

Bagaimana pula persepsi kita terhadap orang yang sudah lama kita kenali. Mungkin rakan sekolah dahulu, mungkin orang yang pernah membuli kita dulu, mungkin dia pedajal kita dulu,mungkin kita tahu sikap/perangai dia . Persepsi pertama yang muncul dalam pikiran kita adalah berasaskan memori silam. Maka timbullah masalah jika orang tersebut yang sudah berubah itu mengajak kita ke arah kebaikan. Hati busuk kita akan mula berkata-kata : Dia dahulu jahat gila; dia ini mat gian ni, aku kenal sangat ni; dia ni kaki tonggang ni; dia ni dulu kaki clubbing ni; dia ni minah rempit kott. Walhal, yang diajak itu kearah kebaikan dan bukannya kepada kemungkaran. Namun disebabkan persepsi negatif yang menebal terhadap individu tersebut, segala ajakannya tidak akan diendahkan sama sekali.

Oleh itu, rujukan kita sepatutnya adalah masa sekarang dan bukannya masa silam. Zaman silam itu hanyalah ukuran. Ukuran untuk melihat sejauh mana manusia itu boleh berubah 180 darjah.Kita melihat zaman silam Umar al-Khattab yang pernah mengangkat pedang untuk membunuh Nabi S.A.W. namun itu hanyalah ukuran bagaimana Umar boleh berubah menjadi Khalifah kepada kerajaan Islam yang hebat dan berjaya menewaskan dua kuasa besar(Rom dan Parsi) semasa pemerintahannya. Perkara yang sama juga berlaku pada Khalid al-Walid yang mengepalai tentera Quraish menewaskan tentera Islam di perang Uhud. Namun yang menjadi rujukan adalah beliau dimuliakan dan digelar sebagai Pedang Allah tanpa diungkitkan kisah silamnya.

Maka, marilah kita sama-sama mengubah cara kita berdepan dengan persepsi dalam diri sendiri. Perkara yang perlu dan sangat perlu kita ingat sentiasa adalah masa silam itu ukuran bukannya rujukan.

February 23, 2011

Heal and you will be heal


video

"Healing"

VERSE 1:

It's so hard to explain
What I'm feeling
But I guess it's ok
Cause I'll keep believing
There's something deep inside
Something that's calling
It's calling you and I
It's taking us up high

CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
A smile can change a life let's start believing
And feeling, let's start healing

VERSE 2:
Heal and you will be healed
Break every border
Give and you will receive
It's Nature's order
There is a hidden force
Pulling us closer
It's pulling you and I
It's pulling us up high

CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
A smile can change a life let's start believing
And feeling, let's start healing

MIDDLE 8:

Hearts in the hand of another heart and in God's hand are all hearts
An eye takes care of another eye and from God's eye nothing hides
Seek only to give and you'll receive
So, heal and you will be healed

OUTRO (x2):


قلب بين يدي قلب و بيد الله كل قلب

عين ترعى عينا، وعين الله ترعى

كلمة طيبة صدقة

تبسمك لأخيك صدقه

كل معروف صدقة

اللهم اشف شفاءً لا يغادر سقماً

January 31, 2011

In Deep Grief


The situation in Egypt is getting worse day by day. Rapist and looters sneaking on the back of the house. Trying to find a gap where they can reach. They have nothing to be afraid of. No police, no enforcers. Maybe, even the sense of GOD does not present in their filthy heart. Prisoners swarming on the road, burning down police offices, stealing firearms and police uniforms. This is way beyond our imagination. Its a matter of life and death. Over ten thousand Malaysians in Egypt mostly students are in living in fear. Maybe its nothing for certain people who has no one in Egypt, but its different when you have friends and family there. In Malaysia, most people are still ignorance about this current situation except the group of people above. Mass media are not doing their job well.

I personally in deep grief now, even though I don't have any family members there, many of my friends are still hiding inside their house with limited supplies of food and no aid from anybody. We need to spread the words to everyone, everywhere. Just now, the evacuation process has been announced, hopefully everything will be safe. For more info about the current situation in Egypt, you can click on this link.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...